Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar Selasa (31/10)

JAKARTA, siaranrakyat – Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS hari ini Selasa (31/10) diprediksi cenderung melemah jelang keputusan The Fed terkait suku bunga.

Direktur Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi memproyeksikan rupiah dibuka fluktuatif namun ditutup melemah ke level Rp15.870 hingga Rp15.950 per dolar AS hari ini. Rupiah ditutup menguat 0,30% ke level 15.890 per dolar AS pada Senin (30/10).

Sementara itu indeks dolar menguat 0,11% ke level 106,49. Mayoritas mata uang Asia lainnya terpantau bergerak bervariasi. Mata uang yang menguat di hadapan dolar AS adalah Yen Jepang yang naik 0,09%, dolar Singapura menguat 0,15%, dolar Taiwan naik 0,10%, won Korea naik 0,35%, peso Filipina naik 0,17%, ringgit Malaysia menguat 0,26% dan bath Thailand menguat 0,20%.

Sementara itu, mata uang yang melemah adalah dolar Hong Kong turun 0,01%, rupee India melemah 0,02% dan yuan China turun 0,01%.

Ibrahim Assuaibi mengatakan indeks dolar menguat terhadap mata uang lainnya, mempertahankan sebagian besar kenaikannya dari minggu lalu karena sebagian besar pasar masih khawatir terhadap keputusan suku bunga Fed pada hari Rabu dan Imbal hasil Treasury AS juga menguat pada hari Senin, masih berada dalam jangkauan puncak baru-baru ini.

Sementara itu pasar masih berfokus pada BOJ. BOJ memulai pertemuan kebijakan moneter dua hari pada hari Senin, memimpin minggu ini yang juga akan melihat keputusan suku bunga dari Federal Reserve AS atau The Fed dan Bank of England.

Baca Juga :
Harga Kripto 20 September 2023: Bitcoin dan Ethereum Kembali Lesu

Fokusnya pasar saat ini adalah pada kesimpulan pertemuan BOJ pada hari Selasa, di mana bank sentral diperkirakan akan mengumumkan perubahan lebih terhadap kebijakan pengendalian kurva imbal hasil lebih lanjut, karena bank sentral tersebut bergulat dengan inflasi yang tinggi.

Para ekonom optimistis bahwa ekonomi Indonesia bisa tumbuh di angka 5 persen di tengah adanya dua konflik geopolitik, membuat dinamika global masih diterpa ketidakpastian. Belum usai konflik antara Rusia-Ukraina, dunia saat ini mengalami turbulensi kembali. Serangan Hamas ke Israel memicu ketegangan di wilayah Timur Tengah.

Pasokan komoditas kembali tersendat. Naiknya harga minyak memberi dampak ke berbagai negara. Sektor energi dan pangan ini adalah faktor pemicu inflasi secara global. Padahal sebelum ada perang tersebut, tekanan dari inflasi global sudah mulai menurun, namun ternyata semua dikagetkan oleh perang Hamas dan Israel.

Sri Mulyani Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memaparkan penyebab pelemahan nilai tukar rupiah dalam beberapa pekan terakhir. Dia mengatakan, tekanan yang terjadi di Amerika Serikat (AS), besarnya defisit APBN dan situasi politik yang fluktuatif di negara itu, menyebabkan kenaikan suku bunga yang tinggi, hingga mencapai 5%.

Fenomena ini memicu terjadinya penarikan dolar AS dari seluruh dunia untuk diinvestasikan kembali ke negara tersebut. Akibatnya, indeks dolar AS mengalami penguatan dan menyebabkan pelemahan mata uang banyak negara.

Hal ini disampaikannya dalam Rapat Koordinasi Penjabat Kepala Daerah dalam rangka Pemantapan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pelayanan Publik serta Mengoptimalkan Implementasi Program Strategis Nasional, Senin (30/10).

Baca Juga :
Daftar Harga Emas Antam, Kamis 2 November 2023

Selain AS, Sri Mulyani mengatakan bahwa tekanan yang besar juga terjadi di negara ekonomi terbesar lainnya, seperti China dan Uni Eropa, sehingga memberikan dampak kepada hampir seluruh negara di dunia, termasuk Indonesia. Meski demikian, mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu menegaskan bahwa situasi Indonesia masih relatif lebih baik jika dibandingkan negara lain.

?Ini karena APBN bekerja luar biasa keras sebagai shock absorber, sehingga tekanan yang berasal dari luar bisa kita redam dan tidak menghantam langsung masyarakat,? katanya, dikutip melalui unggahan di akun Instagram @smindrawati, Senin (30/10). (wol/bisnis/ari/d1)