Cerita Awal Pendirian Sekolah Islam Athirah, Miliki Lahan 2 ha, Cetak 30 Ribuan Orang Alumni Berbagai Kota Dan Negara

siaranrakyat, Makassar- Milad 40 Tahun Athirah Makassar. Ada cerita menarik di awal pendirian Athirah. Resmi berdiri sejak 24 April 1984, Sekolah Islam Athirah awalnya menempati lahan sekitar 2 ha di Jalan Kajaolalido 22 Makassar. Lahan tersebut sebelumnya milik Angkatan Udara yang tukar guling dengan lahan di Daya yang sekarang jadi Komando Operasi Udara 2 Makassar.

Direktur Sekolah Islam Athirah Syamril mengatakan semula lahan tersebut direncanakan untuk pendirian hotel.Hadji Kalla yang sangat hati-hati dalam berbisnis sebelum mengambil keputusan meminta pertimbangan dari ulama Rabithah ‘Alam Islamy di Arab Saudi. Melalui proses korespondensi, keluar semacam ‘fatwa’ jika ingin mendirikan hotel harus bisa menjamin tidak ada minuman keras, harus mahram jika pasangan dan lain sebagainya. Akhirnya diputuskan tidak untuk hotel. Pak Hadji Kalla minta dirikan sekolah.

“Sekolah yang didirikan harus yang terbaik. Waktu itu di Makassar sekolah swasta favorit terbaik masih sekolah Katolik dan Kristen. Hadji Kalla dan Jusuf Kalla ingin ada juga sekolah Islam yang unggul di Makassar maka didirikanlah Sekolah Islam Athirah,”ungkapnya.

Selanjutnya Kunci utama menjadi unggul yaitu SDM. Diadakanlah kerja sama dengan IKIP Ujung Pandang dan IAIN Alauddin masa itu. Lulusan terbaik dari kedua kampus itu pun ditawari menjadi guru. Merekalah yang menjadi perintis untuk membangun sekolah Islam terbaik di Makassar.

Berawal di Kajaolaliddo terus di Bukit Baruga tahun 2000 , Racing Center tahun 2005 dan Bone tahun 2011. Sekarang pada Milad ke 40 telah berdiri TK, SD, SMP dan SMA di Kajaolalido dan Baruga, SD, SMP dan SMA di Bone dan TK, SD di Racing Center. Ada 13 unit sekolah dengan total peserta didik sekitar 3500 orang, guru dan pegawai sekitar 700 orang.

Jika dihitung sejak awal meluluskan diperkirakan jumlah alumni sudah mencapai 30 ribuan orang. Alumni telah tersebar di berbagai kota bahkan negara. Juga berkiprah pada berbagai profesi, swasta, pemerintah dan wirausaha. Beberapa bupati juga alumni Athirah seperti Bupati Gowa dan Pangkep sekarang. Juga anggota DPRD, Kepala Dinas dan lainnya.

Baca Juga :
Bahas Kelanjutan PAIR, Konsulat Jenderal Australia di Makassar ke Unhas

Capaian prestasi juga membanggakan. Hampir tiap tahun siswa Athirah mewakili Sulsel pada ajang Olimpiade Sains Nasional dan telah mempersembahkan medali emas, perak dan perunggu. Bahkan pada level Internasional Science Olympiad juga bisa berprestasi.

Demikian pula pada prestasi non akademik seperti seni, budaya, olahraga, leadership, teknologi dan sebagainya. Juga bisa berprestasi level nasional dan regional. Akreditasi institusi juga semuanya sudah kategori A dan A+. Bahkan pada tingkatan SMA se Sulsel, dari 10 SMA di Sulsel yang masuk 1000 besar nasional, ada 2 SMA dari Athirah yaitu Bone dan Kajaolalido.

Menatap Masa Depan: 40 ke 50 Tahun

Misi umum sekolah adalah berkontribusi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa. Membangun manusia seutuhnya jiwa dan raga, seimbang iman, ilmu dan amal dan siap menghadapi tantangan zaman. Athirah ingin berkontribusi berkelanjutan secara kualitas dan kuantitas. Maka diangkat lah tema Milad ke 40 “sinergi dan inovasi untuk kontribusi berkelanjutan”.

Kualitas pendidikan di Athirah terus ditingkatkan melalui sistem penjaminan mutu untuk semua siswa. Agar dapat terwujud maka pada tahun 2024 mulai diterapkan ISO 21001: Sistem Manajemen Organisasi Pendidikan. Athirah sedang mempersiapkan diri untuk mengikuti sertifikasi ISO 21001: 2018. Ditargetkan pada tahun 2024 sertifikasi ISO dapat diraih.

Pada prosesnya ditopang oleh penguatan dan perbaikan berkelanjutan (continuous improvement) kurikulum, proses, sumber, media dan penilaian hasil belajar. Juga pengelolaan sekolah yang modern, efektif dan efisien melalui manajemen ala korporasi serta sinergi dengan orang tua, pemerintah dan lembaga lain.

Infrastruktur fisik dan non fisik terus dikembangkan. Ditandai dengan terwujudnya guru dan karyawan yang kompeten dan bahagia, sarana prasarana yang memadai, pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi, serta pengamalan nilai-nilai Jalan KALLA dalam kehidupan sehari-hari.

Secara kuantitas jumlah siswa juga semoga terus bertambah melalui penambahan ruang kelas baru dan pendirian unit sekolah baru. Pada bulan Juli 2024 insya Allah SD Islam Athirah Bone mulai beroperasi dengan target siswa baru 50 orang. Pada tahun selanjutnya akan dijajaki pendirian Athirah di berbagai kota di luar Sulsel. Semoga pada tahun 2034 di Milad ke 50 jumlah siswa dapat mencapai 5000 orang dan berdiri Athirah baru minimal di 5 kota di luar Sulsel.

Baca Juga :
SMK Negeri 2 Takalar, Ikuti Kegiatan Kesiswaan Jelang Seleksi Masuk Perguruan Tinggi Negeri

Demi menghadapi tantangan zaman Athirah sedang mengembangkan konsep education 5.0. Pada tanggal 2 Mei 2024 bertepatan dengan Hari Pendidikan Nasional akan diadakan Athirah educonference di Kajaolalido. Pembicara dari akademisi, psikolog, profesional dan pelaku pendidikan..Mereka akan membahas education di era society 5.0.

Juga dilakukan sharing session best practice Athirah pada bidang akademik, kesiswaan dan manajemen SDM. Kami akan mengundang perwakilan dari sekolah di seluruh Indonesia karena acara diadakan secara hybrid offline – online.

Kami juga sedang mengembangkan 40 Modul Pendidikan ala Athirah yang digali dari best practice selama ini. Kelak akan menjadi layanan pelatihan dari Athirah Learning Center kepada seluruh pelaku pendidikan: guru, manajemen sekolah dan tenaga kependidikan di internal dan eksternal. Didukung oleh pemanfaatan teknologi melalui Athirah Insight Platform (AIP) sebagai media sharing knowledge ke insan pendidikan di seluruh dunia.

Semoga Allah SWT senantiasa melimpahkan rahmat dan taufik Nya kepada kita semua. Semoga Athirah terus jaya demi Indonesia Raya. “Sinergi dan Inovasi untuk Kontribusi Berkelanjutan”. Majulah Athirah, Majulah Indonesia. Anggun, Unggul, Cerdas.