Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar Selasa (26/9)

JAKARTA, siaranrakyat – Nilai tukar rupiah hari ini berpotensi tertekan akibat meningkatnya permintaan terhadap dolar AS di tengah pelemahan imbal hasil obligasi pemerintah AS.

Indeks dolar AS yang mengukur kekuatan greenback terpantau mencapai 106,10 pada akhir perdagangan Senin (25/9) waktu setempat. Posisi ini merupakan yang tertinggi sejak 30 November 2022.

Direktur Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi mengatakan nilai tukar rupiah hari ini cenderung fluktuatif namun berpeluang ditutup melemah di rentang Rp15.390 hingga Rp15.450 per dolar AS. Dolar AS mendapat dorongan usai pertemuan The Fed minggu lalu, setelah memberi sinyal hawkish bahwa suku bunga akan lebih tinggi dalam jangka waktu yang lebih lama.

“Hal ini sangat kontras dengan negara-negara lain di Inggris dan Swiss yang menghentikan siklus kenaikan suku bunga, sementara Bank of Japan mempertahankan kebijakan moneternya yang sangat akomodatif. Hal ini mengikuti nada yang relatif dovish dari Bank Sentral Eropa pada minggu sebelumnya,” ujarnya dalam riset, dikutip Selasa (26/9).

Baca Juga :
Fantastis! UMKM Pertamina Raup Transaksi Hingga Rp3.36 Miliar di Pameran Inacraft on October 2023

Selain itu, kekhawatiran baru muncul dari pasar properti China yang terlilit utang. Raksasa real estat China, Evergrande Group memperingatkan bahwa mereka tidak dapat menerbitkan utang baru karena penyelidikan pemerintah terhadap anak perusahaannya Hengda Real Estate Group.

Hal ini memicu kekhawatiran atas pembekuan utang yang lebih luas di pasar, yang sudah terguncang akibat krisis uang tunai yang parah selama tiga tahun terakhir. Dari sentimen dalam negeri, pasar terus memantau perkembangan tentang utang pemerintah Indonesia yang terus meningkat. Posisi utang pemerintah hingga 31 Agustus 2023 mencapai Rp7.870,35 triliun.

Jumlah utang pemerintah itu naik Rp633,74 triliun dibandingkan periode yang sama tahun lalu (year-on-year/yoy) dan naik Rp14,82 triliun dibandingkan bulan sebelumnya (month-to-month/mtm). Dia mengatakan, utang pemerintah terdiri atas dua jenis yakni berbentuk Surat Berharga Negara (SBN) dan pinjaman.

Baca Juga :
BTN Raih Best Digital 5.0 Keterbukaan Informasi Publik

Mayoritas utang pemerintah didominasi oleh instrumen SBN yakni 88,88 persen atau sebesar Rp6.995,18 triliun dan sisanya pinjaman 11,12 persen atau sebesar Rp875,17 triliun. (wol/bisnis/ari/d1)