Pj Gubernur Bahtiar Dukung Pelaku IKM Kacang Mete Tingkatkan Produksi

siaranrakyat, MAKASSAR – Penjabat Gubernur Sulsel, Bahtiar Baharuddin, melakukan kunjungan ke pelaku industri mete PT. Bunly Abadi Bersama, di Kompleks Perdos Unhas Blok H-20 Tamalanrea, Minggu, 29 Oktober 2023.
Industri Kecil Menengah (IKM) ini memproduksi 1 ton mete untuk dijual mentah dan olahan dengan merek Bunly. Selain dipasarkan di Sulsel, juga telah melakukan kegiatan ekspor.

“Produknya sangat bagus kualitasnya, termasuk pengemasannya. Ini juga sudah diekspor. Tentu pemerintah mendukung kegiatan usaha dari pelaku industri kecil menengah kita,” kata Bahtiar.

Dirjen Politik dan Pemerintahan Umum (Polpum) Kemendagri RI ini kemudian membeli produk tersebut. Ia menyampaikan ke pemilik usaha akan memberikan dan memperkenalkan produknya ke Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian.

“Pak Tito itu suka produk kacang mete, kita perkenalkan yang dari Sulsel,” imbuhnya.

Ia pun berdiskusi dengan dengan pemilik usaha terkait potensi, kendala dan juga masukan ke Pemprov Sulsel. Termasuk untuk mengakomodir memfasilitasi dengan bantuan KUR untuk scale up atau peningkatan produksi.

Pemilik usaha, Lly Nuryah menjelaskan produknya lebih banyak penjualan dengan ukuran kemasan dan banyak diminati dengan berbagai varian rasa. Bukan hanya enak dan gurih, juga sehat. Kacang mete tidak mengandung kolesterol. Pengolahan di tempatnya dilakukan dengan cara khusus.

Proses setelah penyortiran bahan baku, dicuci bersih dulu dengan air mengalir, kemudian direndam dengan air mendidih yang dicampur garam kurang lebih 10-15 menit. Fungsinya untuk mengeluarkan getah yang melekat pada biji mete.

Baca Juga :
Jaringan 4G XL Axiata Tersedia di Pulau Terpencil NTT, Masyarakat Pulau Alor Bisa Lebih Produktif

“Kami tidak pakai pengawet. Metenya direndam di air mendidih sampai keluar getahnya. Insya Allah aman, jadi tantangan juga buat kami untuk menjelaskan, karena sudah ada mindset bahwa makan kaca mete menyebabkan peningkatan kolesterol,” sebut Lly Nuryah.

“Alhamdulillah, Pak Pj Gubernur mensupport kami, walau kami masih dalam jumlah kecil produksinya, paling tidak kita sudah memulai. Pasarnya ini bagus,” imbuhnya.

Permintaan cukup besar. Bahkan ia direkomendasikan dari Kementerian Perdagangan dan Bank Indonesia untuk business matching dengan buyer luar negeri yang tertarik dengan produknya.

“Pertama karena pengemasan produknya sudah standar ekspor. Meskipun kecil, kami sudah berani melakukan. Kami juga difasilitasi dinas-dinas di Sulsel untuk perizinan yang ada. Kami berterima kasih, dengan itu usaha kami bisa melangkah leluasa karena perizinan yang sudah berstandar,” ujarnya.

Dengan peluang pasar sudah ada, ia mengaku terkendala rumah produksi dan peralatannya untuk scale-up atau memperluas dan meningkatkan kapasitas produksi.

“Standar saya sudah dipenuhi, memang infrastruktur dan alat harus selaras. Saya butuh infrastruktur untuk mini pabrik setidaknya. Kebetulan lahan sudah ada, saya butuh alat produksi mesin yang tidak pakai manual untuk meningkatkan kecepatan atas permintaan yang ada,” bebernya.

Ia juga menyampaikan kendala, terutama hasil produk yang ingin diekspor. Selaku calon eksportir dengan jumlah tidak besar, biaya kontainer mahal untuk direct langsung dari Makassar ke negara tujuan yang ada. Sehingga, perlu regulasi yang mendukung.

Baca Juga :
Srikandi Tangguh PLN Lalui Segala Tantangan Wujudkan Listrik Berkeadilan di Sulselrabar

Demikian juga lahan-lahan mete untuk diremajakan. Selama ini didominasi sawit, kakao, sementara kacang mete berkurang, termasuk untuk pembibitannya.

“Itu kendala kami sebagai pelaku usaha kacang mete, permintaan sebenarnya banyak. Hanya saja kami takut mengiyakan. Karena kapasitas yang dihasilkan petani itu tidak mencukupi,” ungkapnya.

Masalah lainnya, pengusaha besar langsung mengambil mete ke petani, sedangkan pelaku IKM secara modal tidak besar, tidak mendapatkan bahan baku yang cukup, yang pada akhirnya mendapatkan dengan harga mahal.

“Sehingga untuk kami kirim ke luar jatuhnya agak mahal, kita bersaing dengan Vietnam dan Thailand. Bahkan sebenarnya bahan bakunya dari kita Indonesia. Jadi dia impor kembali ke kita, kenanya mahal. Jadi saya saya berharap untuk bisa diremajakan kembali kebun mete, sehingga harga kami tidak terlalu tinggi jadi bisa bersaing,” pungkasnya.