Kurang Tidur Timbulkan Berbagai Penyakit, Olahraga Solusinya

siaranrakyat – Penelitian baru telah mengeksplorasi bagaimana tidur, tingkat oksigen, dan olahraga memengaruhi kemampuan kita untuk melakukan tugas-tugas mental.

Tidur adalah hal fundamental dalam menjaga gaya hidup sehat, dengan rekomendasi bagi orang dewasa antara tujuh hingga sembilan jam per malam. Namun, ulasan terbaru menunjukkan bahwa 40 persen dari populasi global tidak mendapatkan cukup tidur.

Konsekuensi dari kekurangan tidur kronis termasuk penyakit kardiovaskular, obesitas, gangguan neurodegeneratif, dan depresi. Dalam jangka pendek, kurang tidur dapat mengurangi kinerja kognitif (CP), yang berdampak pada daya tahan perhatian, penilaian, dan keadaan emosional.

Sebuah studi yang dipimpin oleh University of Portsmouth telah menemukan bahwa kinerja kognitif meningkat selama sesi latihan intensitas sedang, tanpa memperhatikan status tidur atau tingkat oksigen seseorang.

?Kami tahu dari penelitian yang sudah ada bahwa olahraga meningkatkan atau menjaga kinerja kognitif kita, bahkan ketika tingkat oksigen berkurang. Tetapi ini adalah studi pertama yang menunjukkan bahwa ini juga meningkatkan CP setelah kurang tidur penuh dan sebagian, dan ketika dikombinasikan dengan hipoksia,? kata Dr. Joe Costello, dari School of Sport, Health & Exercise Science (SHES) University dilansir dari laman sahijab, Minggu (3/12).

?Temuan ini secara signifikan menambah pengetahuan kita tentang hubungan antara olahraga dan stres ini, dan membantu memperkuat pesan bahwa gerakan adalah obat untuk tubuh dan otak,? imbuhnya.

Studi, yang diterbitkan dalam Physiology and Behaviour, melibatkan dua eksperimen, masing-masing dengan 12 partisipan (24 secara total). Yang pertama meneliti dampak kekurangan tidur sebagian pada kinerja kognitif seseorang, dan yang kedua menguji dampak kurang tidur total dan hipoksia. Pada kedua eksperimen, semua partisipan mengalami peningkatan kinerja kognitif setelah sesi bersepeda selama 20 menit.

Baca Juga :
Aryaduta Medan Kampanyekan “Tjakap Djiwa” Hingga Tawarkan Penawaran Menarik

?Karena kami melihat olahraga sebagai intervensi positif, kami memutuskan untuk menggunakan program intensitas sedang seperti yang direkomendasikan dalam literatur yang ada,? tambah Dr. Costello.

?Jika olahraga itu lebih lama atau lebih sulit, mungkin akan memperkuat hasil negatif dan menjadi stresor itu sendiri,? lanjutnya.

Pada eksperimen pertama, individu hanya diizinkan tidur lima jam per malam selama tiga hari. Setiap pagi, mereka diberikan tujuh tugas untuk dilakukan saat istirahat dan sambil bersepeda. Mereka juga diminta untuk menilai kantuk dan suasana hati mereka sebelum menyelesaikan tugas.

Hasilnya menunjukkan efek tiga malam tidur sebagian pada fungsi eksekutif tidak konsisten. Menurut artikel tersebut, penjelasan untuk ini bisa jadi bahwa beberapa orang lebih tahan terhadap defisit tidur ringan atau sedang. Namun, terlepas dari status tidur, olahraga intensitas sedang meningkatkan kinerja di semua tugas.

Pada eksperimen kedua, partisipan melewati satu malam tanpa tidur dan kemudian ditempatkan dalam lingkungan hipoksia (tingkat oksigen rendah) di Extreme Environment Labs University. Meskipun tingkat oksigen diturunkan, olahraga terus meningkatkan kinerja kognitif.

Co-lead author, Dr. Thomas Williams dari Extreme Environments Research Group University, menjelaskan mengapa tim memutuskan untuk meneliti kombinasi stresor untuk studi ini.

?Kekurangan tidur sering dialami bersamaan dengan stresor lain. Misalnya, orang yang melakukan perjalanan ke ketinggian juga kemungkinan akan mengalami gangguan pola tidur mereka,? ujarnya.

?Salah satu hipotesis potensial mengapa olahraga meningkatkan kinerja kognitif terkait dengan peningkatan aliran darah dan oksigenasi otak, namun, temuan kami menunjukkan bahwa bahkan ketika olahraga dilakukan dalam lingkungan dengan tingkat oksigen rendah, partisipan masih mampu melakukan tugas kognitif lebih baik daripada saat istirahat dalam kondisi yang sama,? tambahnya.

Baca Juga :
Kolaborasi The Palace Jeweler & Pendopo Gelar Fashion Show di Festival Buleleng 2023

Artikel tersebut menyatakan bahwa penjelasan mengapa CP meningkat selama olahraga, bahkan ketika seseorang kurang tidur dan rendah oksigen bisa menjadi perubahan pada jumlah hormon pengatur otak, serta sejumlah faktor psikofisiologis termasuk aliran darah otak, arousal, dan motivasi.

Ini menyarankan bahwa kinerja kognitif tidak semata-mata bergantung pada area Prefrontal Cortex (PFC) otak, meskipun memainkan peran integral dalam melakukan tugas.

?PFC sangat sensitif terhadap lingkungan neurokimianya dan sangat rentan terhadap stres,? jelaskan co-lead author Juan Ignacio Badariotti dari Department of Psychology University.

?Ia mengatur pemikiran, tindakan, dan emosi kita dan dianggap sebagai bagian utama otak yang terkait dengan fungsi eksekutif. Tetapi temuan kami menunjukkan bahwa mekanisme di balik CP mungkin tidak terisolasi pada area ini, dan sebaliknya kita harus mempertimbangkan itu sebagai produk dari serangkaian proses yang terkoordinasi secara luas di berbagai wilayah kortikal dan subkortikal,? tutupnya.(wol/sahijab/mrz/d2)