Rencanakan Keuanganmu dari Sekarang, Kebutuhan Masa Depan tak Ada yang Tau

siaranrakyat – Setiap keluarga perlu merencanakan keuangannya, terlebih ketika berencana memiliki anak. Transisi orang tua saat baru saja memiliki anak memang membutuhkan waktu, namun ada sejumlah hal yang dapat dipersiapkan para orang tua sedini mungkin agar mempermudah perencanaan keuangan keluarga.

“Sebenarnya biayanya banyak, dan kalau sudah punya anak pasti udah sadar sendiri, ‘Kok keuangannya berantakan?’ Itu proses yang wajar, butuh adaptasi,” kata perencana keuangan tersertifikasi Annisa Steviani.

Langkah pertama, Annisa menyarankan orang tua untuk mempersiapkan dana untuk membeli perlengkapan utama bayi. Perlengkapan bayi yang tidak habis pakai dan dapat digunakan berulang kali, seperti stroller (kereta dorong) atau kursi bayi sebaiknya meminjam atau menyewa dari tempat lain alih-alih membeli yang baru.

Hal itu dilakukan untuk meminimalkan dana kebutuhan perlengkapan bayi yang sebenarnya dapat dialihkan ke alternatif lainnya. Kedua, orang tua yang baru saja memiliki anak tidak boleh mengesampingkan dana untuk makanan bergizi ibu menyusui.

Selain fokus mempersiapkan dana untuk keperluan pemberian air susu ibu (ASI) bagi bayi, jangan lupa untuk menyediakan dana khusus bagi ibu agar nutrisi mereka tetap tercukupi dengan baik. Biaya terakhir yang harus dipersiapkan adalah terkait pengasuhan.

Baca Juga :
Cuaca Sedang Panas-panasnya, Dianjurkan Konsumsi Makanan Ini

Menurut Annnisa, pengeluaran itu jarang dibahas padahal merupakan komponen biaya terbesar. Misalnya, jika ibu bekerja, maka keluarga itu memerlukan pengasuh atau daycare (tempat penitipan).

“Kalaupun dijaga kakek-neneknya, pasti orang tua harus menyiapkan dana ekstra untuk mereka, entah untuk makan-makan atau jalan-jalan,” kata perempuan yang juga fokus di bidang pembuatan konten edukasi ini.

Selain menyiapkan dana untuk kebutuhan utama dalam keluarga, Annisa juga menyarankan untuk menyisihkan dana darurat. Dana darurat ini akan digunakan untuk sesuatu tidak terduga yang diharapkan tidak akan digunakan dalam waktu lama.

“Dana darurat itu kalau single (jumlahnya) ada tiga kali dari dana pengeluaran bulanan, kalau sudah menikah enam kali, sudah punya tunjangan (anak) sembilan kali, begitu seterusnya,” jelas Annisa.

Annisa menjelaskan dana darurat sangatlah penting layaknya tabungan agar para orang tua siap menjalani kehidupan baru mereka. Sebaiknya, kumpulkan dana darurat perlahan-lahan agar tidak terasa berat dan dapat dilakukan dengan konsisten.

“Jadi, secara teori dana darurat dikumpulkan pelan-pelan. Misalnya, dapat THR dan setengahnya dikumpulkan untuk dana darurat, atau kerja sampingan yang dananya disimpan untuk dana darurat,” kata Annisa.

Annisa pun menyarankan untuk menyimpan dana pensiun, dana pendidikan, dan asuransi agar anak memiliki tunjangan yang dapat digunakan untuk ke depannya. Dana-dana tersebut perlu disiapkan sedini mungkin agar orang tua tidak terlalu berat saat menyisihkannya.

Baca Juga :
Champion Gokart, Wahana Permainan Baru di Kota Medan

“Jadi, mau nggak mau dana pendidikan ini adalah sesuatu yang penting dan harus dikumpulkan segera,” kata dia.

Menurut Annisa, lebih baik jika dana pendidikan disiapkan hamil. Sebab, usia anak sebenarnya hanya terjeda tiga tahun sebelum memasuki usia sekolah.

“Jika kita menabung selama 18 tahun hingga anak memasuki bangku kuliah, itu akan jauh lebih mudah (terkumpul),” kata Annisa.(wol/republika/mrz/d2)